Konsultasi pasang iklan
Mau pasang Iklan
Mau Usaha Parfum
Agen Jual Parfum
Jual Minyak Wangi Biang Asli Murah
Jual Murah Harga Agen
021 - 9069.1124
TERSEDIA juga dengan system kerja sama
System kerja sama usaha
Contact Us Ready 24 Hours

Dicari Supervisor - Karyawan TOKO pria - wanita
Tang City dan Taman Palem dan Poris
Telp . 021.9140.9440

LOWONGAN KASIR - WAITER - TUKANG MASAK
WANITA
0817.9108.005
..<< Tip Sukses >>..

Tuesday, 28 October 2008

S Wiryanto Manusia Tiga Dimensi

s wiryantoTak banyak orang yang dalam hidupnya bisa menjalankan beberapa peran sekaligus. Silvester Wiryanto termasuk segelintir sosok yang melihat hidup dalam kekayaan dimensi. Russanti Lubis
Link
Indonesia adalah negara yang penuh dengan susu dan madu. Begitulah anak-anak negeri ini memandang negara mereka, ketika berada nun jauh di seberang benua. Tak terkecuali Silvester Wiryanto, kala menimba ilmu kedokteran di Universitaet zu Koeln, Jerman. Tapi, mengapa Indonesia tidak bisa seperti Jerman yang luluh lantak karena Perang Dunia II, namun dapat segera bangkit kembali, bahkan kini menjadi salah satu negara maju? Jawabannya cuma satu: Indonesia belum memiliki pionir yang merintis di segala bidang, mengingat sumber daya manusia di Nusantara ini masih terbatas.
“Kalau, kita menjadi dokter, misalnya, kita diharapkan mau dan mampu merintis sektor-sektor lain yang memiliki peluang, termasuk sektor pemberdayaan masyarakat,” kata kelahiran Klaten, 57 tahun lalu ini. Dengan semangat idealisme inilah, ia menularkan nasib baik atau peluang yang dimilikinya kepada masyarakat negaranya dengan terlebih dulu mempelajari dan menyerap semua sistem, semangat, dan paradigma masyarakat Jerman.

Sekembalinya ke tanah air pada 1981, dengan niat menggebu-gebu untuk segera dapat mengimplementasikan obsesi-obsesinya, mantan Ketua Perhimpunan Pemuda Indonesia Regional Nord Rhein Westfalen, Jerman, ini langsung minta ditempatkan di desa. “Meski dianggap aneh oleh kolega-kolega saya, tapi pada akhirnya saya menemukan tempat untuk adaptasi sekaligus mengimplementasikan berbagai obsesi saya yaitu di rumah sakit akademik (rumah sakit yang berada di bawah naungan perguruan tinggi, red.) Rumah Sakit Dokter Sardjito, Yogyakarta, sekaligus melakukan pelayanan di Desa Soran, Klaten,” ujar Pendiri dan Pengurus Perhimpunan Dokter Jerman Indonesia (Deutsche Indonesiche Geselchaft fuer Medizin).

Di desa yang kala itu belum terdapat jaringan listrik dan jalan-jalannya belum beraspal inilah, ia tinggal dan menggali aspirasi mereka, misalnya dengan ikut arisan para petani, kerja bakti, atau memanfaatkan keahlian olahraga taekwondonya untuk melatih para pemuda setempat dan satpam Universitas Gajah Mada (UGM). Dengan berjalannya waktu, pemegang sabuk hitam ini mulai dapat menyimpulkan apa saja yang dibutuhkan masyarakat desa ini. Sesudah itu terpenuhi, pemberdayaan pun dimulai.
Kini Soran telah menjelma menjadi desa wisata (disingkat Dewi, red.) yang tetap mempertahankan keasliannya, misalnya cara hidup, ritual keagamaan, matapencaharian, dan sebagainya, sekaligus menawarkan homestay (tinggal di rumah penduduk) untuk berbagai pelatihan, seminar, pelayanan kesehatan, dan lain-lain. Dari sinilah masyarakat membiayai diri mereka, di samping dari pihak-pihak lain yang membuat berbagai proyek di desa yang pengelolaannya dilakukan oleh masyarakat dan manfaatnya juga dinikmati masyarakat, seperti proyek children fund, air bersih, beasiswa, dan sebagainya.

“Sudah banyak orang yang melakukan hal-hal semacam ini, tapi semua itu masih bersifat perorangan. Begitu yang bersangkutan meninggal, apa yang telah dirintisnya akan hilang pula. Atas dasar inilah, saya membentuk Yayasan Soran, sehingga ketika sang perintis sudah tidak ada lagi, proyek ini akan terus ada dan berjalan. Sedangkan, pengelolaannya saya serahkan kepada penduduk setempat dan para profesional,” kata Pendiri dan Ketua Yayasan Soran ini.
Masa tugas di Soran berakhir, Wiryanto harus kembali ke instansinya. Tapi, ia menyadari bahwa seseorang tidak mampu memberi, tanpa ia memiliki. Pada 1985, ia merintis usaha sendiri dengan mendirikan Soran Property, sambil tetap menjalankan profesi dokter. “Saya sadar bahwa sejak awal saya sudah dibentuk untuk menjadi dokter,” ucap dokter spesialis patologi (ilmu tentang penyakit, red.) dari Universitas Indonesia ini. Ia pun membuka praktik. “Tapi, saya merasa ini kapasitas pribadi saya. Berbeda kalau saya membangun lembaga, yang nantinya bisa menjadi fasilitator teman-teman yang lain,” lanjutnya. Dan, dibangunlah Ladira (lihat boks).

Bapak empat anak ini, tidak berhenti sampai di sini. Wiryanto kembali ke kampus untuk meraih gelar magister hukum di UGM. “Sebenarnya, di dunia kedokteran itu ada banyak masalah. Mereka dihadapkan pada dilema. Di satu sisi, mereka dipagari UU Praktik No.29/2004, yang sanksinya pidana kalau melakukan kesalahan. Misalnya, tidak memiliki izin praktik yang masih berlaku, didenda Rp200 juta. Nah, kalau aturan ini dikaitkan dengan gempa di Yogya dan Klaten kemarin, tentu nggak akan ada satu dokter pun yang menolong para korban, kan? Di sisi lain, sebagian besar dokter di Indonesia buta dan cuek dengan hukum, serta merasa diri mereka sudah setengah dewa sehingga bertindak semaunya,” kata pria yang hobi berenang ini, dengan penuh semangat.

Lantas, apa sih kiat sukses Anda? “Kiat sukses saya sama dengan orang-orang sukses pada umumnya yaitu kebenaran hakiki yang menyangkut tekun, rajin, disiplin, mau bekerja keras, murah hati, jujur, transparan, mau mengakui kesalahan dan meminta maaf, serta harus selalu tumbuh melalui belajar terus menerus. Kebenaran hakiki seperti inilah yang akan menjadi keberhasilan. Setiap orang, sebenarnya memahami hal ini, tapi tidak semua orang menjalankannya,” tutur laki-laki yang menguasai Bahasa Inggris, Jerman, dan Belanda ini.
Pada satu titik, CEO Expert Access (perusahaan yang bergerak dalam bidang , penyelenggaraan pelatihan, workshop, seminar, dan jasa konsultan, red.) ini melanjutkan, apa yang telah dirintis itu harus diserahkan dengan ikhlas kepada mereka yang lebih memahami bidang tersebut. “Berbekal pada apa yang saya miliki, saya melihat bahwa orang-orang Indonesia dapat menjadi pionir untuk segala hal. Tetapi, pada tahap-tahap tertentu harus membatasi diri, jangan rakus, berbagilah untuk win-win solution,” ujar pria yang juga menerapkan prinsip ini dalam kehidupan pribadinya.

Pada suatu saat nanti, ia menambahkan, semua orang akan menghadap Ilahi. Bila orang tersebut memiliki karya, sekecil apa pun itu, yang bisa didelegasikan ke orang lain dan bermanfaat bagi banyak orang, itulah yang dinamakan leave a legacy (meninggalkan sesuatu yang berarti, red.). “Tapi, tidak berarti saya nanti hanya ongkang-ongkang. Sebab, yang begitu itu bikin cepat mati. Saya akan terus mengkomunikasikan dan memantau,” imbuhnya. Mungkin inilah yang dimaksud dengan harimau mati meninggalkan belang, gajah mati meninggalkan gading, dan manusia mati meninggalkan nama.

Pelayanan Rawat Pasien di Rumah
Wiryanto merasa bahwa kehidupannya memiliki tiga dimensi yaitu pertama, dimensi sosial yang diwujudkannya dalam bentuk Dewi Soran. “Di sini, saya hanya memberi, tanpa mengharapkan kembalian,” kata CEO Yayasan Soran ini. Kedua, dimensi bisnis yang direalisasikan dalam bentuk Soran Property. Ketiga, dimensi profesi dengan mendirikan pelayanan kesehatan yaitu Klinik Iskandarsyah. Dalam perkembangannya, klinik ini berubah menjadi Ladira (pelayanan rawat pasien di rumah).
“Dalam dunia kesehatan, orang sakit cuma memiliki dua alternatif yaitu dirawat di rumah sakit (untuk penyakit berat dan menengah) atau rawat jalan (untuk penyakit ringan). Padahal, banyak masyarakat yang kadangkala tidak cocok dirawat di rumah sakit, tapi rawat jalan pun susah. Karena inilah, saya berinisiatif memunculkan Ladira, si alternatif ketiga,” ucap Pendiri dan Ketua Yayasan Iskandarsyah ini.
Di samping itu, pelayanan kesehatan, juga selalu terbentur jarak tempuh. Karena itu, Ladira hanya mematok pemberian layanan kesehatan dengan jarak tempuh 20 menit dari Ladira ke rumah pasien. “Bandingkan dengan pasien yang dirawat di rumah sakit, yang untuk dapat memperoleh perawatan dari dokter saja membutuhkan waktu 10 menit,” ujar CEO Tugu Medical Centre ini.
Dari segi pembiayaan, jika dihitung-hitung, rumah sakit tanpa dinding ini lebih murah daripada biaya perawatan di rumah sakit. Untuk menginap saja, pasien harus merogoh kocek minimal Rp300 ribu, sedangkan Ladira tidak membebankan biaya inap karena pasien berada di rumah mereka sendiri, kecuali ongkos dokter (Rp250 ribu untuk sekali kunjungan) dan perawat (Rp200 ribu untuk pelayanan selama delapan jam). Untuk penyakitnya, Ladira yang secara resmi beroperasi Juli lalu, sejauh ini menerima pasien pasca stroke, kanker stadium lanjut, dan sudah sangat lanjut usia.
Ladira yang sedang merawat tiga pasien merupakan pelayanan kesehatan tumbuh kembang, sehingga jumlah paramedisnya fleksibel. “Kami menjalin kerja sama dengan para dokter, sesuai dengan kondisi yang dibutuhkan. Kami juga memanfaatkan tenaga-tenaga paramedis yang belum dimanfaatkan secara optimal, misalnya perawat dan ambulans,” kata anggota Ikatan Dokter Indonesia ini.
Saat ini, Ladira yang berlokasi di kawasan Bintaro, Jakarta Selatan, sedang mengadakan penjajagan kerja sama dengan psikiatri (ahli ilmu kejiwaan, red.), perusahaan-perusahaan yang menyediakan peralatan kesehatan yang dapat disewakan ke pasien, dan dengan Pertamedika (institusi di bawah Pertamina yang bertanggung jawab untuk masalah pelayanan kesehatan, red.). “Pertamina tertarik dengan konsep Ladira, sehingga berinisiatif untuk membangun 100 Ladira yang tersebar di Jabodetabek. Nantinya, kerja sama ini dinamakan Perta Ladira,” ujar CEO Soran Property ini.

0 comments:

Powered by FeedBurner

Living Well Blogs - Blog Catalog Blog Directory
Custom Search

More Topic

Topic yang sama
Butuh Batu Bara